Ancaman Keamanan Siber & Bagaimana Bisnis Anda Dapat Menghentikannya

Risiko keamanan sama rentannya untuk usaha kecil seperti halnya untuk perusahaan besar. Karena upaya penyerangan dilakukan secara otomatis, menargetkan ratusan bisnis dalam sekali jalan menjadi lebih mudah dari sebelumnya. Karena usaha kecil terkadang memiliki pertahanan teknologi yang kurang kuat dan sumber daya yang minimal untuk digunakan dalam keamanan siber.

Bahkan bisnis kecil dapat memiliki akses ke data dalam jumlah besar, sehingga target yang tidak kalah menggiurkan. Artikel tersebut menguraikan tentang ancaman keamanan yang paling umum dan tindakan apa yang dapat diambil organisasi untuk melindungi diri mereka sendiri.

#1. Serangan Phising

Salah satu ancaman paling luas dan paling merusak yang dihadapi bisnis TI saat ini adalah serangan phishing. Phishing memiliki banyak efek negatif, termasuk hilangnya kekayaan intelektual, gangguan dalam kegiatan operasional, kerugian finansial, kehilangan reputasi, dan banyak lagi.

Terkadang, perusahaan harus mengalami dampak yang tidak dapat diperbaiki yang berdampak pada nilai perusahaan dalam jangka panjang. Serangan phishing terdiri dari berbagai jenis yang mencakup email phishing, clone phishing, spear phishing, domain spoofing, SMS phishing, phishing suara, watering hole phishing, dan pharming.

#2. Serangan Spyware

Spyware adalah perangkat lunak berbahaya yang dirancang untuk diunduh di sistem komputer tanpa sepengetahuan pengguna akhir. Saat memasuki perangkat, ia mulai mencuri informasi sensitif dan menyampaikannya ke perusahaan data, pengguna eksternal, dan pengiklan. Setelah diinstal, program spyware memonitor log internet dan melacak kredensial login, detail kartu kredit, dan informasi perbankan.

Untuk mencegah spyware, bisnis harus terus berinvestasi dalam lisensi perangkat lunak berbayar dan dengan cermat membaca semua pengungkapan saat mengunduh perangkat lunak. Sangat penting untuk menginstal aplikasi anti-spyware dan antivirus dari sumber terpercaya. Untuk informasi rinci tentang cara menghapus spyware dari komputer, lihat

#3. Kerentanan Awan

Bisnis dan individu beralih ke Cloud untuk merevolusi transformasi digital dan mengungkap peningkatan teknologi yang lebih luas. Meskipun komputasi awan membawa banyak manfaat, seperti penyimpanan dan pemulihan data, itu juga mempertaruhkan data dengan mengeksposnya ke berbagai serangan siber. Ancaman ini termasuk namun tidak terbatas pada pembajakan akun dan Denial of Services (DoS).

Bisnis dapat mencegah ancaman keamanan Cloud dengan mendorong pengembang untuk merancang API menggunakan algoritme autentikasi yang kuat, protokol pemantauan aktivitas, kontrol akses, dan enkripsi. Pertimbangkan untuk menggunakan TLS/SSL untuk melindungi data dalam perjalanan dan menerapkan autentikasi multi-faktor seperti identitas digital untuk perlindungan yang lebih baik.

#4. Risiko Keamanan IoT

Perangkat dan titik akhir IoT (Internet of Things) memungkinkan bisnis mengumpulkan banyak data di berbagai sumber; itu juga menimbulkan ancaman terhadap keamanan bisnis. Perangkat ini termasuk router, jam tangan pintar, webcam, perangkat medis, peralatan rumah tangga, dan bahkan peralatan keamanan kantor.

Penting bahwa data yang dikumpulkan dan diedarkan dalam sistem IoT bisnis harus dipetakan dengan tepat. Semua perangkat harus dikonfigurasi menggunakan algoritma dan protokol keamanan yang kuat untuk mencegah gangguan di berbagai titik kontak. Tidak semua perangkat dirancang dengan mempertimbangkan keamanan IoT perusahaanjadi penting untuk mengingat semua faktor yang relevan saat merencanakan dan mengimplementasikan IoT.

#5. Kebijakan BYOD

Kebijakan BYOD (Bawa Perangkat Anda Sendiri) dirancang untuk memungkinkan karyawan menggunakan perangkat pribadi mereka di kantor untuk menyelesaikan tugas dan proses terkait pekerjaan. Dengan memberi karyawan Anda fleksibilitas untuk menggunakan perangkat mereka sendiri di tempat kerja, Anda menawarkan peningkatan kenyamanan, yang sering kali menghasilkan peningkatan kinerja dan produktivitas yang lebih baik.

Meskipun mengurangi biaya peralatan tetapi juga menghadapkan bisnis pada ancaman keamanan siber karena organisasi tidak memiliki kendali atas penggunaan perangkat. Pastikan organisasi Anda memiliki kebijakan BYOD yang dikembangkan dengan baik dan latih karyawan Anda tentang ancaman dunia maya dan cara menangani mereka secara efisien jika sesuatu yang buruk terjadi.

Bagaimana Melindungi Bisnis Anda Dari Ancaman Keamanan?

Ancaman keamanan siber tidak berkurang; pada kenyataannya, mereka menjadi lebih kompleks. Bisnis harus mengambil tindakan yang tepat untuk melindungi sistem komputer mereka dari risiko data eksternal dan internal. Sangat penting untuk melindungi data dan jaringan dengan mengadopsi langkah-langkah keamanan yang tepat seperti penerapan kebijakan BYOD, mengikuti pedoman firewall yang sesuai, menetapkan tata kelola keamanan siber.

Penting untuk diketahui bahwa tidak semua ancaman keamanan disebabkan oleh aplikasi perangkat lunak; beberapa adalah produk sampingan dari perangkat keras yang sudah ketinggalan zaman. Seiring bertambahnya usia perangkat keras, ia tidak mendukung pembaruan keamanan dan tidak lagi menerima patch keamanan dari pengembang, yang mengakibatkan risiko terhadap data perusahaan. Jadi, lakukan pemeriksaan yang konsisten pada program perangkat lunak dan aplikasi perangkat keras untuk pemutakhiran yang tepat waktu.

Terkadang serangan keamanan komputer terjadi karena kesalahan atau intervensi manusia dan mengakibatkan gangguan data. Upaya ini sering disebut sebagai serangan rekayasa sosial.

Dalam sebagian besar kasus, penyerang menyamar sebagai rekan kerja dan meminta karyawan untuk mengakses dokumen atau data sensitif lainnya.

Ancaman ini dapat dihindari dengan meminta ID pribadi atau profesional peretas sebelum memberi mereka akses.

Hosting Web

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *